Empat Aspek Keterampilan Berbahasa dan Sastra

Bahasa memiliki peran sentral dalam perkembangan intelektual, sosial, dan emosional seseorang, serta merupakan penunjang kebarhasilan dalam mempelajari segala bidang ilmu. Mempelajari bahasa juga bisa membantu seseorang untuk dapat mengenali dirinya, budayanya, dan budaya orang lain, mengungkapkan gagasan dan perasaan, berpartisipasi dalam masyarakat yang menggunakan bahasa tersebut, dan menemukan serta mengungkapkan kemampuan analitis dan imaginatif yang ada pada dirinya.

Dalam pembelajaran Bahasa dan sastra Indonesia terdapat empat aspek keterampilan berbahasa dan sastra. Keempat keterampilan tersebut adalah:

1. Keterampilan  menulis
Menggunakan   berbagai  wacana tulis untuk   mengungkapkan  pikiran, perasaan dan informasi dalam bentuk teks narasi, deskripsi, eksposisi, argumentasi, teks pidato, prosposal, surat dinas, surat dagang, rangkuman ,ringkasan, notulen, laporan, resensi, karya ilmiah, dan berbagai karya sastra berbentuk puisi, cerpen, drama, kritisk, dan esei.                                                                                                                                                                                              
2. Keterampilan menyimak / Mendengarkan
Memahami wacana lisan dalam kegiatan menyimak berita, laporan, saran, pidato, wawancara, diskusi, seminar, dan pembacaan karya sastra berbentuk puisi, cerita rakyat, drama, cerpen, dan novel.                                                                                                                                                            
3. Keterampilan berbicara 
Menggunakan wacana lisan untuk mengungkapkan pikiran, perasaan, dan informasi dalam kegiatan berkenalan, diskusi, bercerita, presentasi hasil penelitian, serta mengomentari pembacaan puisi dan pementasan drama.                                                                                                                                        
4. Keterampilan  membaca 
Menggunakan berbagai jenis bacaan untuk memahami wacana tulis teks nonsastra berbentuk grafik, tabel, artikel, tajuk rencana, teks pidato, serta teks sastra berbentuk  puisi, hikayat, novel. biografi, puisi kontemporer, karya sastra berbagai angkatan dan sastra melayu klasik.    
                                                                                                                                 
Dalam pembelajaran bahasa dan sastra Indonesia, keempat keterampilan tersebut dapat dilaksanakan secara terpadu, tidak terpisah-pisah. Keterpaduan tersebut merupakan wujud dari suatu proses komunikasi yang melibatkan empat keterampilan berbahasa.
                                                                                                                           
Keterampilan membaca merupakan satu di antara keterampilan yang harus dikembangkan dalam pembelajaran bahasa dan sastra Indonesia. Keterampilan membaca memiliki peranan yang sangat penting bagi seseorang. Pertama, bagi anda dalam mengikuti proses pendidikan di berbagai jenjang dan jenis pendidikan. Kedua,  bagi anda dalam melaksanakan aktivitas  kehidupan sehari-hari.                                                                                                                                                                              
Keterampilan membaca sangat mempengaruhi keberhasilan anda dalam mengikuti pembelajaran. Tidak hanya dalam mengikuti pembelajaran bahasa dan sastra Indonesia, tetapi juga pada bidang ilmu lainnya. Oleh karena itu, pembelajaran membaca mempunyai kedudukan yang sangat strategis dalam upaya mengembangkan keterampilan dan kemampuan  anda. Peningkatan keterampilan membaca anda pada akhirnya memiliki pengaruh terhadap keberhasilan anda dalam mengikuti proses pendidikan.

Tujuan dari pembelajaran membaca adalah agar anda dapat memahami pesan-pesan komunikasi yang disampaikan dengan media bahasa tulis. Pesan-pesan tersebut diharapkan dapat dikuasai dengan cermat dan tepat secara kritis dan kreatif. Kecermatan dan ketepatan dalam memahami pesan komunikasi itu dimaksudkan agar pemahaman terhadap pesan dalam proses komunikasi dapat tercapai. Selain itu, dalam keterampilan membaca , anda tidak hanya sekadar membaca teks yang ada di hadapannya saja. Akan tetapi, anda juga diharapkan dapat memahami isi yang terkandung didalam teks bacaan tersebut. Jika anda sudah dapat memahami dan mengungkapkan kembali isi bacaan baik secara lisan maupun tulis, berarti anda sudah menguasai keterampilan membaca dengan baik.
Seorang ahli bahasa mengatakan bahwa suatu kenyataan manusia mempergunakan bahasa sebagai sarana komunikasi vital dalam hidup ini. Bahasa adalah milik manusia. Bahasa adalah salah satu ciri pembeda utama kita umat manusia dengan makhluk hidup lainnya di dunia ini. Setiap anggota masyarakat terlibat dalam kamunikasi linguistik; disatu pihak dia bertindak sebagai pembicara dan dipihak lain sebagai penyimak.                                                                                                                              

Related Post:

Belum ada komentar untuk "Empat Aspek Keterampilan Berbahasa dan Sastra"

Post a Comment